Life Story: Who? Me?

Halo, peeps!
     Mau cerita sedikit nih. Kali ini aku pakai campuran ya bahasanya. Soalnya ga lagi bahas soal fashion, lifestyle, atau review product. Jadi aku cuman mau cerita pengalamanku dan sedikit berkeluh kesah. Pernah denger nggak sih, istilah "Instagram tempat pamer, Twitter tempat berkeluh kesah." Well, kalo kalian masih aktif di twitter (kebanyakan orang sudah ninggalin twitter sih), follow aku dong hehe. Tapi nggak usah juga gapapa sih. Soalnya twitter aku isinya curhatan dan keluh kesah mulu. Sekali-sekali ngeretweet konten lucu atau ikutan main hashtag yang diadain selebtwit. 
     Eh tapi, ceritaku kali ini bukan tentang kehidupan media sosial dan antek-anteknya. Ceritaku kali ini terinspirasi sama salah satu tweet orang yang aku ga kenal, tapi tiba-tiba muncul di timeline aku sebagai akibat dari seorang yang aku follow meretweet tweet tersebut. Terus aku merasa tweet tersebut "aku banget" gitu loh. Makanya pengen aku share di blog.

     Jadi intinya, pernah ngga sih kalian itu merasa kalo kalian bukan siapa-siapa, tapi kalo kalian melihat sekeliling kalian, "damn! I am surrounded by popular best friends!"
     Aku punya pengalaman dibully waktu SMP. Parahnya lagi, pembulian lima lawan satu saat itu terjadi tepat di depan kantor BP. Mungkin karena trauma, sebagai akibatnya, aku jadi pendiam dan susah bergaul. Pokoknya, aku nih tipe-tipe anak yang lebih memilih sendirian di kelas baca novel teenlit pas jam istirahat daripada ke kantin. Anyway, karena aku tinggal di kota kecil, ada semacam tradisi kalo naik kelas dari SMP ke SMA itu cuma semacam pindah sekolah. Karena hampir 90% anak SMP kamu, bakal kamu temui lagi di SMA. Waktu itu aku berdoa mati-matian supaya ngga sekelas sama mereka yang bully aku waktu SMP. Dan alhamdulillah doaku terkabul. Tapi meskipun begitu, aku tetap merasa sulit bergaul dengan teman-teman (bukan yang bully aku) yang sebenernya sudah aku kenal sejak SMP. Masih ada rasa takut ngga diterima. Takut diolok-olok (karena dulu secara fisik aku hancur banget. Benerean deh. Gendut, pendek, item, dekil. Bahan ejekan banget lah pokoknya). Alhamdulillah I didn't get bullied at all in my senior high school life. Tapi aku tetap yang paling pendiam dan culun. Anehnya, this nerd girl has a squad dan hampir semua anggota geng itu ciwi-ciwi yang bisa dikategorikan populer di sekolah. Serius! Beneran! Nggak nyangka kan? Dan aku ngga dibully meskipun aku ini culun! Lord, I love them all! Hidup ini ngga seperti di pilem-pilem di mana anak paling culun di geng selalu disuruh-suruh dan jadi kayak pembokat anak-anak populer. When I said popular, maksud aku, nggak ada satupun anak di sekolah (atau at least angkatanku) yang nggak tau saat nama anak itu disebut. Rasanya kayak semua orang kenal mereka (read: sahabat-sahabat aku yang populer).
     Walaupun udah lepas dari bully, waktu pindah ke Surabaya dan masuk kuliah, aku jadi minder lagi. Bayangin aja. Sama orang-orang yang aku kenal aja aku masih susah bergaul, apalagi sama orang-orang yang bener-bener baru. Oh, Lord let me die!. Saking takutnya sama orang baru, aku jadi cari orang yang kelihatannya pendiam juga buat dijadikan teman. Sambil berharap aku hanyalah sebutir beras diantara beras-beras yang lain. Orang nggak bakalan ngeh sama aku. Nggak bakalan tau atau kenal sama aku. I wish I become a nobody. Tapi seolah garis takdirku bukan seperti itu, gadis culun ini lagi-lagi punya geng yang isinya anak-anak yang populer di angkatan. Yah gimana yah, emang kalo ngobrol nyambungnya sama temen-temen aku yang populer ini. Malah, temen pendiem yang dulu aku ajak berteman, sekarang udah nggak kontak lagi sama aku. Jadi satu geng nih, ada yang komting angkatan yang nggak mungkin ada yang nggak tahu dia. (sudah keluar geng sih, tapi masih stay in touch), ada yang tutor paling oke seangkatan (yang selalu dicari pas UTS dan UAS. Bahkan dicariin sama angkatan atas dan angkatan bawah juga saking okenya dia nutorin orang). Dan ada juga nih sahabat aku yang paling aku suayang (eheheh :D) dia nih cewek cuantik dan lemah lembutnya masya Allah. Berhijab syari, sholehah, pokoknya idaman lelaki banget deh. Dan lagi-lagi ga ada seorangpun di angkatanku yang ngga kenal dia. Belum lagi si J yang supel banget. Yang walaupun kalo kenal deket sama doi kalian bakal setuju kalo doi ini ngeselinnya ampun-ampunan. Tapi aku yakin nggak ada satu orangpun yang ngga kenal doi saking supelnya. Nanti bakalan ada story terpisah soal J ya. Ngga maksud apa-apa sih, cuman pengen cerita aja eheheh.
     Waktu KKN juga gitu, guys. Pas pertama kali ketemu anak-anak KKN aku, aku nyari anak yang sekiranya paling pendiem buat kujadiin teman dekat selama KKN. Yah you know lah, temen buat nganterin aku ke toilet malem-malem, atau nemenin masak indomie. Dan kalian tahu sendiri lah kelanjutannya. Ujung-ujungnya aku nggak kontak lagi sama dia dan malah deket banget sama anak lain yang tergolong populer di fakultasnya. Kalo aku boleh tambahin cerita (udah kepanjangan sih ceritanya). Ada satu cewek yang karakternya bener-bener aku hindarin karena aku takut terintimidasi sama dia. Hits banget karena dia adalah penyanyi salah satu band lokal paling populer di Surabaya. Gaul banget lah pokoknya. Nah, ciwi yang aku hindarin ini malah akhirnya jauh lebih dekat dan bersahabat daripada si pendiam yang dulu aku deketin.

     Udah ya ceritanya kepanjangan. Gimana nih nutupnya? Akhir kata saya ucapkan, wassalamualaikum warahmatullah wabarokatuh. Eheheeheh :D

8 comments

  1. Thanks for sharing! Such a good post.

    www.sophiaston.de

    ReplyDelete
  2. Your blog is worth a read! Keep it up!

    ReplyDelete
  3. Loved the post!
    Have an awesome day!
    xx Kris

    https://dreamingofpink.wordpress.com

    ReplyDelete
  4. Lovely post dear, I like it a lot :)
    I'm following you, would you like to follow me back, I would be glad? ♥
    www.limitededitionlady.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Wow!
    I'm a new follower of your nice blog, can you follow me on my blog?
    https://amoriemeraviglie.blogspot.it/
    thanks <3

    ReplyDelete
  6. Aku pernah deh kaya gitu zun waktu SD sampe SMP dibully tapi ga ngertinya yg ngebullynya deketin aku juga gegara dulu aku lumayan pinter. but the memories will make us stronger in the future kan? Tapi skg udh ga pendiem juga kan? Hahaha jadi kangen zuna deh kalo ngobrol bisa ga berhenti :3

    xx,
    kiko
    monochrome-diary.blogspot.com

    ReplyDelete

Thank you for visiting my blog :)